Gimana cara ngeplan backpacking keliling Eropa buat orang yang ga suka planning

Saya mau berbagi tips hasil pulang dari solo traveling di Eropa selama 39 hari. Saya beruntung banget karena savings hasil kerja 3.5 taun cukup, dapet restu dari orang tua dan akhirnya bisa resign dari kerjaan saya sebelumnya yang mentally draining banget. Pas akhirnya selesai drama setengah resign, setengah di lay over dari kerjaan sebelumnya, saya memutuskan untuk traveling sendiri ke Eropa. Tujuannya sih untuk challenge diri saya untuk keluar dari comfort zone dan juga untuk see the world from a different perspective.

Nah selama 6 minggu disana, saya 5 minggu sendirian dan 1 minggu travel bareng temen. Banyak orang yang pasti nanya, kok berani sih travel sendiri. Sebenernya traveling solo itu gampang banget kok, asalkan punya tekat yang kuat dan sudah sering travel tanpa ikut group ya. Yang penting selalu aware lingkungan sekitar, selalu percaya with your guts, dan berani tanya orang sekitar untuk bantuan.

Selama 39 hari, saya mampir ke 19 kota. Saya cuma itung kota yang saya dapet jalan-jalan untuk explore, jadi kota yang cuma transit ga diitung. Rata-rata saya stay 2-3 hari di setiap kota. Untuk banyak orang pasti ngerasa kok buru-buru banget. Tujuan trip saya kali ini emang pengen ke sebanyak tempat mungkin untuk lebih tau preference travel saya. Nah saya positif berharap nanti ada kesempatan balik lagi ke tempat-tempat yang paling saya suka :p

1. Amsterdam, Belanda
2. Rotterdam, Belanda
3. Brussels, Belgia
4. Maastricht, Belanda
5. Düsseldorf, Jerman
6. Hamburg, Jerman
7. Berlin, Jerman
8. Prague, Republik Ceko
9. Linz, Austria
10. Hallstat, Austria
11. Vienna, Austria
12. Budapest, Hungaria
13. Dubrovnik, Croatia
14. Skopje, Macedonia
15. Athens, Yunani
16. Santorini, Yunani
17. Milos, Yunani
18. Eindhoven, Belanda
19. Roermond, Belanda

Nah saya mau sharing dulu tips planning, nanti baru di share yang lainnya. Kalo ada request, boleh di DM.

PART 1. PLANNING

1. Tiket pesawat: cari tiket yang transitnya banyak. Saya dapet tiket Singapore Airline KL – SG – Amsterdam, PP 8.6 juta. Saya beli 1 bulan sebelum keberangkatan, jadi menurut saya ini uda deal banget.

2. Accommodation: Mostly saya nginep di hostel. Bookingnya awal2 pake booking.com, cari yang bisa dicancel 1-3 hari sebelum arrival. Terus uda deket tanggal arrival, saya search lagi pake Booking.com dan Hostel World, untuk cari yang lebih murah. So far saya nginep di mix room, ga ada masalah kecuali last night di Eindhoven, sekamar cuma berdua sama cowo Spanyol yang agak flirty. Tapi cowo Eropa itu knows when to stop asalkan kita tegas bilang tidak.

3. Pilih destinasi:
1) saya maunya mulai di Amsterdam karena saya ngerasa disana lebih aman dan saya bisa adaptasi lebi mudah dibanding kalo mulai di Eropa Timur. Plus, denger2 dapet visa dari kedutaan Belanda lebih gampang, saya dapet multiple visa dengan validity satu tahun.
2) Saya pilih kota-kota dimana saya punya teman yang mau dikunjungin, yakni Berlin, dan Skopje, Macedonia.
3) Baru deh dari Amsterdam, Berli dan Skopje, saya pilih kota-kota yang menarik dengan cara liat-liat foto kota itu dari Google Images :p

4. Transportasi: Kecuali dari Thessaloniki -> Athens, Athens -> Santorini, Milos -> Athens dan Athens -> Brussels. Semuanya saya naik bus. Mostly pake flixbus dan beli dari appnya. Sisanya hasil dari GoEuro, Rome2Rio dan GetbyBus untuk di Balkans. Sisanya di dalam kota banyakan jalan kaki. Kalau agak jauh baru pake tram/bus. Selama sendirian ga ada naik taksi sama sekali, karena saya suka banget jalan kaki. Trait bagus banget biar making irit pas di Eropa :p Pas bareng temen di Yunani, baru deh ada naik taksi.

5. Things to do di setiap kota: saya orangnya males banget planning dan ga suka research banyak2. Karena saya di setiap kota ga begitu lama, jadi saya yakin gak semua “must-haves” bisa dikunjungi. Jadi trik saya adalah jangan tau terlalu banyak soal “must-haves” biar ga kecewa. Jadi saya ga gitu research di setiap kota harus kemana dan ada apa, kecuali tiba2 kepengen. Nah jadi gimana caranya dong saya ngeplan hari-hari disana. Jadi biasanya ther first available morning, saya selalu ikutan walking tour. Walking tour biasanya selalu ada di setiap kota besar di Eropa. Search aja di google atau tanya sama resepsionis di hostel. Most likely tour guide walking tour bakalan jemput kita di hostel. Dari walking tour saya selalu liat tempat yang saya pengen kunjungi lebih lama atau dapet inspirasi dari tour guide, sisa hari di kota saya mau ngapain aja. Jadi sih ga pernah kehabisan hal untuk dilakukan. Kadang kalo saya cape dan moody, saya either istirahat di hostel atau duduk bengong di coffee shop atau ga di taman kota. Kalo ga ada walking tour, saya biasa random aja pilih dari top 10 things to do di TripAdvisor. Kalau mau ikutin cara saya, harus punya mental kuat ga boleh menyesal ga dapet banyak tempat. Menurut saya, traveling itu bukan soal dapet berapa tempat dalam satu hari atau dapet foto cantik buat di instagram. Tetapi lebi ke seberapa enjoy diri saya dalam setiap moment dalam travel saya. Jadi saya walopun ga dapet makan donut ice cream di Prague, ga dapet pergi ke Parliament Building di Berlin, saya ga nyesel sama sekali. Karena saya tau traveling preference saya dan saya selalu ikutin kata hati saya selama perjalanan. Ada 1 hari di Dubrovnik, saya cuma pergi makan siang, sisanya tiduran di hostel nonton film.

Jadi penting banget untuk jangan suka compare itinerary dengan orang lain dan ikutin aja travel preference kita sendiri!

Semoga tips nya bisa jadi panduan dan inspirasi untuk traveling solo!

More photos on IG: wanderingyessica (masi dalam progress penguploadan)

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s